Cari Blog Ini

Memuat...

Sabtu, 04 Februari 2012

Ronggo Prawirodirjo Layak Diusulkan Sebagai Pahlawan Nasional dari Madiun

Gambar Perjalanan dalam Perlawanan Ronggo Prawirodirdjo III terhadap Pemerintah Hindia Belanda

Perlawanan Bupati Madiun Ronggo Prawirodirdjo III terhadap Belanda

Pangeran Ronggo Prawirodirjo III termashur keperwiraanya, taat beribadah dan sangat anti terhadap Kolonial Belanda. Beliau memperistri Putri Sultan Hamengku Buwono II, yaitu Gusti Kanjeng Ratu Maduretno. Kabupaten Mediun pada waktu Pemerintahan Ronggo Prawirodirjo III  berpusat di Maospati, namun karena kesibukannya sebagai penasehat Sultan, maka beliau sering menetap di Kraton Yogyakarta. Didalam Kraton Kasultanan sendiri terjadi perseteruan antara Ronggo Prawirodirjo III di bantu Tumenggung Sumodiningrat melawan Adipati Danurejo II yang mengantek pada Belanda.

Sejak 31 Desember 1799, Kekuasaan VOC dibubarkan, dan 1 Januari 1800 digantikan dengan ”Pemerintah Hindia Belanda” yang dipimpin oleh Mr.Willem Daendels yang berpangkat Gubernur Jenderal, hal ini akibat perubahan politik di negeri Belanda, Napoleon Bonaparte dari Perancis berhasil menaklukan Belanda, maka Jawa dikuasai oleh orang Belanda Perancis.

Pada masa ini terjadilah perselisihan antara  Willem Daendels dengan Ronggo Prawirodirjo III, yang diawali dari  permintaan tata tertib upacara protokoler yang di tetapkan Daendels, yaitu dalam upacara pisowanan di Istana Yogyakarta, Residen Belanda dalam menghadap Sultan saat masuk melalui alun-alun utara dengan naik kereta dan di kawal pasukan dengan payung kebesaran dan duduk sejajar dengan Sultan, serta Sultan harus mempersembahkan minuman, karena dianggap sebagai perwakilan Negeri Belanda. Dengan tata tertib tersebut, Ronggo Prawirodirjo III sebagai penasehat Sultan merasa terhina, dan menyatakan tidak senang terhadap Belanda, terutama kepada Patih Danurejo II yang dipandang sebagai otak kekacauan  yang dilakukan Belanda didalam Istana Yogyakarta.

Perselisihan yang paling hebat terjadi saat, Daendels menetapkan hutan-hutan di Jawa termasuk wilayah Madiun menjadi milik Pemerintah Belanda, Hutan di wilayah Madiun di tebang dan di angkut ke Surabaya untuk membuat 20 kapal perang Belanda.  
Bersamaan dengan itu, di luar istana banyak terjadi kerusuhan-kerusuhan yang menurut Belanda, semuanya terjadi atas perintah Bupati Madiun.
  1. Berdasarkan “memorie” Residen Yogyakarta Johanness Gerardus Van Den Berg. Pembunuhan yang dilakukan Bupati Madiun di Desa Delanggu, ketika perjalanan ke Yogyakarta. Putra Raden Ronggo Prawirodirjo minta seekor kambing yang bagus yang digembala, karena pemilik kambing tersebut tidak mau menjual dengan harga berapapun, maka si penggembala terbunuh oleh Raden Ronggo Prawirodirjo, hal ini menjadi sebuah pemberitaan yang hangat di Negeri Agung Yogyakarta.
  2. Pebruari 1810, Gubernur Jendral H.W. Daendels mengambil tindakan keras dengan adanya kerusuhan yang terjadi di wilayah Ponorogo, yaitu di Desa Ngebel dan Sekedok yang merupakan wilayah Kasunanan Surakarta. Yaitu terjadi pembunuhan dan perampokan yang akhirnya terjadi saling serang di wilayah perbatasan Madiun dan Ponorogo.menurut Babad, Ponorogo selalu menderita kekalahan, karena pertahahanan dan perlawanan di daerah tersebut tidak sebaik dan sekuat pertahanan Kasultanan Yogyakarta yang ada di Madiun, maka Daedels minta agar Sultan Yogyakarta memeberi ganti rugi atas kejadian tersebut, akan tetapi Sultan menolak, beliau minta agar hal tersebut diselidiki bersama lebih dahulu. Hasil keputusan dari penelitian, Bupati Madiun di anggap bersalah, maka Bupati Ronggo Prawirodirjo III mengajukan pembelaan dengan pengajuan pengaduan sejenis pada Kasunanan Surakarta, namun tak dihiraukan oleh Daendels.
  3. Kemudian Perampokan dan pembunuhan serupa  terjadi di wilayah Karesidenan Pekalongan, Semarang, Rembang dan Demak. Kerusuhan tersebut dipimpin seorang Demang dari Tirsana ”Tirtowijoyo” juga dituduh sebagai kaki tangan yang sengaja diselundupkan oleh Ronggo Prawirodirjo III. Untuk kesekian kalinya Ronggo Prawirodirjo III di salahkan.
  4. Hal yang sangat menyakitkan Ronggo Prawirodirjo III, yaitu penetapan Gubernur Jendral H.W Daendels yang menetapkan bahwa seluruh hutan di Jawa adalah menjadi milik Pemerintah Belanda, dengan penetapan tersebut hutan di wilayah Madiun di babad oleh Residen Yogyakarta Minister Morreess, yang akan digunakan  untuk membuat 20 kapal perang di Surabaya. Ronggo Prawirodirjo III menolak keras penebangan hutan tersebut.
Berdasarkan kesalahan-kesalahan yang telah dituduhkan pada Ronggo Prawirodirjo III tersebut diatas, Gubernur Jendral  W.H. Daendels minta kepada Sultan, agar Bupati Madiun Ronggo Prawirodirjo III beserta kaki tangannya agar diserahkan kepada Belanda untuk mendapat hukuman menurut Undang-Undang negeri Belanda, melalui  Van Broom Belanda menyampaikan 4 tuntutan, yaitu :
1.      Sultan agar menerima upacara protokoler baru yang sudah ditetapkan Daendels.
2.      Mengembalikan Raden Danurejo II sebagai Patih Kerajaan.
(semula dipecat karena berpihak pada Belanda)
3. Memberhentikan jabatan Patih Raden Tumenggung Notodiningrat. (karena beliau dianggap membahayakan Belanda)
4.     Memanggil Bupati Ronggo Prawirodirjo III, untuk menghadap ke Bogor supaya  minta ampun kepada Gubernur Jendral.  

Apabila empat tuntutan tersebut tidak dijalankan, Gubernur Jendral beserta tentara  akan datang sendiri ke Yogyakarta untuk menghukum Sultan. Suasana tersebut diatas memang sengaja dibuat oleh Pemerintah Belanda, agar tulang punggung kasultanan Yogyakarta tersebut lumpuh, serta mengambil alih kekuasaan Mancanegara Timur dari tangan Kasultanan Yogyakarta.

Perlawanan Ronggo Prawirodirjo III terhadap  Pemerintah Belanda
Isi tuntutan Pemerintah Hindia Belanda yang akan merobah tatanan Upacara Protokoler Istana yang sangat merendahkan Raja dan menyerahkan Ronggo Prawirodirjo III kepada Gubernur Jendral H.W. Daendels dirasa sangat berat oleh Sri Sultan Hamengku Buwono II, maka tanggal 12-11-1810 Istana Yogyakarta dikepung 1500 pasukan Belanda dengan persenjataan lengkap, hingga akhirnya tuntutan tersebut berangsur-angsur terpaksa dilaksanakan oleh Sultan Hamengku Buwono II, Patih Danurejo II diangkat kembali menjadi Patih Kerajaan, sedangkan Patih Notodiningrat diturunkan jabatannya menjadi Bupati Dalam. Tanggal 13-11-1810 mulai dilaksanakan tuntutan untuk merubah upacara istana dan memerintah Ronggo Prawirodirjo III untuk datang ke Istana Gubernur Jendral di Bogor.

Dalam hati Ronggo Prawirodirjo III, jika memenuhi perintah Sultan (ayahnya) untuk menghadap ke Belanda di Bogor, berarti menyerah dan mau dijajah, apalagi Ronggo Prawirodirjo III telah menyadari bahwa Belanda memang menginginkan kematiannya, namun jika tidak memenuhi , Sultan akan menderita karena harus memenuhi keinginan Gubernur Jendral Belanda.

Ronggo Prawirodirjo III memilih meninggalkan istana Yogyakarta kembali ke Maospati dan menetapkan keputusannya untuk “Melawan Pemerintah Belanda” untuk mengelabuhi Belanda, belau menulis surat kepada Van Broom dan Sultan. Surat kepada Van Broom menyebutkan bahwa beliau akan memenuhi permintaan Belanda untuk menghadap Gubernur Jendral di Bogor. Adapun surat khusus kepada ayahandanya (Sultan) disampaikan melalui Tumenggung Notodiningrat dan Tumenggung Sumodiningrat, beliau suatu malam menjelang kepergiannya datang ke rumah Raden Tumenggung Notokusumo, pada malam itu Raden Tumenggung  Notodiningrat dan Sumodiningrat (Putra Tumenggung Notokusumo) berada di tempat tersebut. Ronggo Prawirodirjo III menyatakan bahwa beliau sudah tidak tahan dengan tipu muslihat Patih Danuredjo II, beliau pasti ditangkap dan di buang oleh Belanda. Oleh karena itu kehendaknya hanyalah mengikuti istrinya yang telah meninggal dunia, beliau bersedia mati bersama-sama Belanda.

Ronggo Prawirodirjo III akan mengadakan perang gerilya terhadap Belanda di wilayah Mancanegara Timur. Selanjutnya beliau minta agar istananya dijaga dan jembatan-jembatan yang menuju Kabupaten Madiun agar dirusak. Beliau juga  minta agar rencananya itu di beritahukan kepada Sultan agar mendukung perlawanannya terhadap Belanda.
Tanggal 20-11-1810, Bupati Madiun Memproklamasikan “Perang Melawan Pemerintah Belanda”  mendengar pernyataan tersebut H.W Daendels sangat terkejut. Tanggal 21-11-1810, Ronggo Prawirodirjo III tiba di Maospati diikuti oleh 300 prajurit Yogyakarta, dalam perjalanan beliau telah mengadakan pengrusakan dan pembakaran di Surakarta, yang dianggap kaki tangan Belanda. Beliau menyerukan ajakan perlawanan terhadap kekuasaan Belanda kepada semua rakyat Mancanegara Timur dan masyarakat Tionghoa. Beliau menggunakan gelar baru ”Susuhunan Prabhu ing Alogo” dan Patih Madiun Tumenggung Sumonegoro mendapat gelar ”Panembahan Senopatining Perang”  14 Bupati bawahannya mendapat gelar “Pangeran

Tindakan pertama, untuk memperluas medan perang, Ronggo Prawirodirjo III mengirim surat kepada Bupati Mancanegara Barat, Bupati Mancanegara Pesisir Utara, dan Para Bupati diwilayah tersebut, Isi surat itu adalah:
  1. Agar seluruh Bupati di wilayah Kasultanan Yogyakarta dan Surakarta mengakui Ronggo Prawirodirjo III sebagai Sultan Madiun dengan gelar ”Susuhunan Prabhu ing Alogo”
  2. Agar seluruh Bupati di wilayah Kasultanan Yogyakarta dan Surakarta menyokong perjuangannya melawan penjajah Belanda di Nusantara
  3. Agar orang laki-laki baik Jawa maupun Tionghoa yang militan, bersedia masuk menjadi tenaga sukarela, mengusir penjajah Belanda
  4. Agar penduduk seluruh Nusantara mengetahui, bahwa Belanda berusaha mengamankan posisi mereka di Nusantara atas raja-raja daerah, guna terjaminnya  kelangsungan hak monopoli Belanda yang menyusahkan kehidupan rakyat, maka dari itu untuk mengurangi perluasan kekuasaannya segera dilawan sampai titik darah penghabisan
  5. Agar membinasakan pegawai-pegawai Belanda yang ada terlebih dahulu, perlakuan semena-mena telah dilakukan oleh para pegawai Belanda, mereka mendapat gaji kecil dari Belanda, maka mereka selalu bertindak curang untuk memperkaya diri, akibatnya rakyat sangat menderita.
  6.  Agar semua memohon berkah Sultan Yogyakarta dan Tuhan Yang Maha Esa, agar mendapat perlindungan agar menghindarkan Pulau Jawa ini dari kesulitan untuk melawan penjajah Belanda
Pagi harinya tanggal 21-11-1810, Sultan memanggil  semua Pangeran, sentana, para kerabat dan para Bupati untuk berkumpul, membicarakan perlawanan  Bupati Madiun kepada Belanda, untuk membuktikan bahwa Sultan tidak bersalah maka Sultan melaporkan hal ini kepada Pemerintah Belanda di Semarang, sebagai bukti Sultan menyerahkan Notokusumo dan Pangeran Raden Notodiningrat kepada Pemerintah Belanda dengan syarat apabila Ronggo Prawirodirjo III berhasil ditangkap atau dibunuh, agar kedua pangeran tersebut di kembalikan ke Istana Yogyakarta.

Menurut buku Babad Amangku Buwono, penyerahan  kedua pangeran tersebut mendatangkan suasana duka yang mendalam di istana Yogyakarta, mereka ke Semarang diantar oleh Tumenggung Danukusumo, Patih Danuredjo II, dan Residen Yogyakarta, minister Engelhard dan nyonya.
Di Semarang pada waktu itu pula,( 21-11-1810 ) sedang berlangsung rapat rahasia antara Gubernur Jendral H.W Daendels dan Panglima Perang Van Broom, yang disusul oleh Patih Danuredjo II, dan Residen Yogyakarta, minister Engelhard  dengan keputusan bahwa dalam waktu dekat Sultan Hamengku Buwono II akan di copot dan diganti Putra Mahkota, karena Sultan dianggap telah membantu dan melindungi perlawanan Bupati Madiun, kecuali jika ada keputusan sungguh-sungguh dari Sultan Hamengku Buwono II untuk segera membasmi pemberontakan Bupati Madiun.

Berdasar keputusan Semarang tersebut, terpaksa Sri Sultan Hamengku Buwono II segera mengirim pasukan kerajaan yang terdiri dari 1.000 prajurit infanteri dan 12 prajurit kavaleri di bawah pimpinan Panglima Perang Raden Tumenggung Purwodipuro, di bantu 2 ahli tempur Belanda yaitu, Letnan Paulus dan Sersan Leberfeld untuk menangkap hidup atau mati Ronggo Prawirodirjo III. Sedang di pihak Bupati Madiun hanya terdiri dari 300 prajurit setia di bawah panglima perang Tumenggung Sumonegoro dan pasukan sukarela yang tak terhitung banyaknya.

Menurut Babad Tanah Jawa, Kabupaten Jipang dan Panolan yang menjadi pusat pertahanan prajurit Kasultanan Yogyakarta, berhasil di hancurkan oleh pasukan Madiun. Dalam ekspedisi ini pasukan Madiun selalu unggul. Tumenggung  Purwodipuro adalah seorang yang penakut, beliau enggan melawan Ronggo Prawirodirjo III, akhirnya pasukan Kasultanan kembali ke Istana Yogyakarta.
Kegagalan ekspedisi pertama ini membuat Sultan marah, Tumenggung Purwodipuro di pecat dari jabatan Bupati Dalam, diangkat panglima baru yaitu, Pangeran Adinegara di bantu Raden Wirjokusumo, Raden Wirjotaruno, Raden Sosrowidjaya dan Raden Tirtodiwirdjo untuk memimpin ekspedisi yang kedua, ekspedisi kedua pun gagal, wilayah daerah Kabupaten Madiun belum terjamah oleh pasukan kasultanan, medan pertempuran berpusat di perbatasan Ngawi dan perbatasan Magetan.

Ekspedisi ketiga dibawah pimpinan Pangeran Purwokusumo, ini juga menemui kegagalan, barulah pada tanggal 7 Desember 1810 diangkat panglima perang Pangeran Dipokusumo (saudara Pangeran Diponegoro) dengan dibantu Letnan Paulus dan Sersan Leberfeld dengan 12 pasukan kavaleri. Pertempuran dahsyat terjadi di pusat-pusat pertahanan Kabupaten Madiun dan mampu dikuasai oleh pasukan Pangeran Dipokusumo, pusat perlawanan tinggal di Kabupaten Madiun. Menurut buku “Overzigt jilid III” bahwa tanggal 7 Desember 1810, pada malam hari,  Istana Maospati, Madiun berhasil diduduki oleh pasukan Yogyakarta tanpa ada perlawanan. Pangeran Dipokusumo menduduki Istana Maospati hingga 3 hari tanpa mendapat gangguan dari musuh, hal ini disebabkan pusat pertahanan telah dipindahkan ke Istanan Raden Ronggo Prawirodirjo III yang di Wonosari, Madiun.

Tanggal 11 Desember 1810, Istana Wonosari dan sekitarnya berhasil diduduki pasukan Yogyakarta, saat itu keluarga Bupati Madiun terpisah dengan pasukan induk,  pasukan Raden Ronggo Prawirodirjo III mundur ke arah timur, yaitu ke Kabupaten Kertosono.
Oleh karena sebagian keluarga Raden Ronggo Prawirodirjo III terpisah dengan pasukan induk maka, 2 adik, beberapa anak dan ibu Raden Ronggo Prawirodirjo III di tangkap dan di serahkan pada Sultan sebagai tawanan di Yogyakarta.

Tanggal 12 Desember 1810 situasi di Madiun sudah aman, hingga Letnan Paulus leluasa mengadakan pengamatan terhadap situasi daerah Madiun, yang kemudian hari dapat dimanfaatkan untuk kepentingan Belanda. Maka Letnan Paulus adalah orang Belanda pertama yang mengetahui seluk beluk Kabupaten Madiun.

Sejak 10 Desember 1810, pusat pertahanan Raden Ronggo Prawirodirjo III dipindahkan ke Kertosono, dengan sisa  prajurit 100 orang. Tanggal 13 Desember 1810 Pangeran Dipokusumo memerintahkan  pasukan Yogyakarta  mengejar ke Kertosono di bawah perintah Bupati Wirianagara, Bupati Martolojo, Bupati Judokusumo dan Bupati Sumodiwirjo yang di dampingi sersan Leberfeld.
Pada tanggal 17 Desember 1810 terjadi pertempuran dahsyat di Desa Sekaran Bojonegoro, jatuh korban tak terhingga di kedua pihak. Akhirnya Raden Ronggo Prawirodirjo III dan Bupati Sumonegoro dapat berhadapan langsung dengan Pasukan Yogyakarta , seluruh prajurit dan para Bupati tidak ada yang berani dengan Raden Ronggo Prawirodirjo.

Demi nama keluarga perlawanan dihentikan, yang dihadapi sekarang bukanlah Belanda, tetapi Pangeran Dipokusumo (masih keluarga). Pendirian Raden Ronggo Prawirodirjo III, lebih baik mati daripada menyerah kepada Belanda. Terjadi konflik batin dalam diri Raden Ronggo Prawirodirjo III, Pangeran Dipokusumo tidak berdosa, ia hanya menjalankan perintah ayahnya, Sultan Yogyakarta yang ditahan oleh Belanda. Apabila Pangeran Dipokusumo tewas, berarti Belanda amat senang karena duri yang berbahaya akan lenyap, keinginan Belanda menguasai Kraton Yogyakarta segera tercapai.

Dengan pertimbangan yang berat tersebut, Raden Ronggo Prawirodirjo III memilih mati dengan pusakanya sendiri, yaitu tombak sakti ”Kyai Blabar” dengan perang pura-pura melawan Pangeran Dipokusumo.
Menurut buku “Sekitar Yogyakarta, karangan Dr. Soekanto yang mengutip dari buku “Aanteekeningen” diutarakan sebagai berikut :
Dalam Babad keturunan Prawirosentiko tertulis, bahwa Pangeran Dipokusumo diperintahkan oleh Sultan menangkap Bupati Wedono Ronggo Prawirodirjo III hidup atau mati; atas permintaan sendiri beliau dibunuh dengan tombak pusaka Kyai Blabar oleh Pangeran Dipokusumo dalam perkelahian pura-pura antara seorang melawan seorang. Demikianlah Raden Ronggo Prawirodirjo III menemui ajalnya sebagai korban Daendels, Van Broom dan Danuredjo II. 
Bupati Madiun merangkap Bupati Wedono Mancanegara Timur telah gugur sebagai kusuma bangsa tanggal 17 Desember 1810 di Desa Sekaran, Bojonegoro. Jenazahnya di bawa ke Istana Yogyakarta dengan upacara kebesaran. Beliau dimakamkan di makam Banyu sumurup, dekat komplek Makam Imogiri. Atas pertimbangan keluarga pada bulan Februari 1957 oleh Sultan Hamengku Buwono IX, beliau dipindahkan makamnya ke samping makam isterinya, GKR Maduretno, di Gunung Bancak setelah di semayamkan lebih dahulu di Masjid Taman Madiun.

Untuk mengisi jabatan Bupati Madiun dan Wedono Mancanegara Timur maka diangkat sementara Pangeran Dipokusumo oleh Sultan Hamengku Buwono II untuk mengisi jabatan tersebut, yang  berkedudukan di Maospati, Madiun. Pengangkatan ini dengan pertimbangan atas jasa beliau. Sesuai adat dan tradisi kerajaan bahwa ahli waris  Prawirodirjo III, khususnya putra sulung bernama Prawirodiningrat masih belum dewasa dan masih mendapat pendidikan di Yogyakarta, maka kedudukan Bupati Madiun untuk sementara waktu di pegang Pangeran Dipokusumo 

Daerah yang di lalui Ronggo Prawirodirjo III setelah melarikan diri dari kasultanan Jogjakarta, 
versi Peter Carey :


  • Prambanan
  • Klaten
  • Delanggu (21 November 1810)
  • Kartasura (22 November 1810)
  • Masaran *
  • Padas (24 November 1810)
  • Sragen *
  • Tarik (25 November 1810)
  • Jagaraga
  • Magetan (27 November 1810)
  • Maospati (28 November 1810) 
  • Madiun
  • Sentul (3 Desember 1810)
  • Caruban (8 Desember 1810)
  • Tunggur (9 Desember 1810)
  • Berbek
  • Pace *
  • Nganjuk (10 Desember 1810)
  • Gabar
  • Kertasana (11 Desember 1810)
  • Munung (12 Desember 1810)
  • Pandhantoya
  • Cabean (14-16 Desember 1810)
  • Sekaran (16-17 Desember 1810)

* = daerah yang dirusak/bakar pasukan Ronggo Prawirodirjo III

Kraton Maospati yang berbenteng dijarah pasukan Belanda dn kesultanan
 
Pangeran Dipokusumo menjabat dari tahun 1810-1822. Politik pemerintahanya masih melanjutkan politik Ronggo Prawirodirjo III dengan tunduk sepenuhnya pada Yogyakarta dan tidak menuruti sepenuhnya permintaan Belanda.

Yogyakarta setelah Perlawanan Bupati Madiun
Sejak terjadi pemberontakan Pangeran Raden Ronggo Prawirodirjo III terhadap Belanda, disekitar Istana Yogyakarta ditempatkan Pasukan Belanda yang kuat, bahkan setelah Raden Ronggo Prawirodirjo III Gugur, Pasukan Belanda menambah kekuatannya di sekitar Istana. Walaupun Sultan telah memenuhi keinginan Belanda untuk membasmi perlawanan Bupati Madiun, namun Belanda masih belum puas, tanggal 31 Desember 1810 Gubernur Jendral HW Daendels datang ke Istana Yogyakarta, Sultan Hamengku Buwono II diturunkan dari tahta, dan mengangkat putra mahkota Pangeran Adipati Anom dengan gelar Sultan Hamengku Buwono III. Sultan baru ini adalah ayah Pangeran Dipokusumo (Bupati Madiun pengganti Raden Ronggo Prawirodirjo III ), Sultan Hamengku Buwono II kemudian disebut Sultan sepuh tidak mempunyai kekuasaan lagi, hanya pada acara tertentu seperti Grebeg Siyam, grebeg Maulud, Grebeg Suro dan Upacara-upacara lainnya, hadir mendampingi Sultan Hamengku Buwono III.

Pangeran Notokusumo dan Pangeran Notodiningrat, yang diserahkan ke Semarang oleh Hamengku Buwono II sebagai jaminan atas janji untuk menangkap hidup atau mati Ronggo Prawirodirjo III, baru di kembalikan ke Istana Yogyakarta tanggal 16 Desember 1811, hal itu pun, karena ada perubahan politik dalam pemerintahan negeri Belanda (Perancis) yaitu, kekalahan Pemerintah Belanda dari Inggris, yang sebenarnya Belanda menginginkan kedua pangeran tersebut untuk di binasakan.

Tanggal 26 Agustus 1811, tentara Inggris yang di pimpin Lord Minto berpusat di India mengepung pusat pemerintahan Belanda di Batavia, Pusat pertahanan pasukan Belanda di Jatinegara  jatuh. Gubernur Jendral J.W. Janssens (pengganti Daendels) yang semula Gubernur Kaap Kolonie ( Afrika Selatan) menghadapi nasib tragis. J.W. Janssens dan pasukan Belanda mundur ke Semarang, dengan harapan mendapat bantuan Kasultanan dan Kasunanan Mataram, namun tidak mendapat simpati. Kasultanan Yogyakarta termasuk Kabupaten Madiun, bahkan diam-diam membantu tentara Inggris, dengan haparan Belanda segera musnah dari wilayah Yogyakarta. Tanggal 18 September 1811 Belanda akhirnya menyatakan menyerah pada Jendral Auchmuty di Salatiga dengan syarat menanda tangani perjanjian ”Kapitulasi Tuntang”  secara yurisdis semenjak itu Nusantara di kuasai Inggris. 

Pergantian Pemerintahan Belanda ke tangan Inggris, dimanfaatkan oleh Sultan Sepuh untuk mengambil tahta Kasultanan Yogyakarta kembali, dari tangan Sultan Hamengku Buwono III. 23 September 1811 Sultan Sepuh mengembalikan Sultan menjadi Putra Mahkota kembali. Dalam masa peralihan tersebut dilakukan pembersihan di lingkungan Istana, Patih Danuredjo II  di bunuh dan pejabat-pejabat yang pro Belanda dan Danuredjo II di tangkap dan dipenjara atau di bunuh.

Setelah Kapitulasi Tuntang, pemerintah Hindia Belanda menyerahkan kekuasaan di Nusantara kepada  Pemerintah Britania Raya (Inggris) dengan Gubernur Jendral Sir Thomas Stamford Rafless.

Pada masa Pemerintahan Inggris ini, Sultan Hamengku Buwono II mengajak Kasunanan Surakarta untuk memulihkan hak-hak raja-raja Mataram, termasuk tata cara Upacara protokoler Istana serta berusaha mengadakan perlawanan kepada Pemerintah Inggris. Usaha-usaha perlawanan Sultan Hamengku Buwono II ini membuat Pemerintah Inggris tidak suka. Dengan di bantu Pangeran Notokusumo, tanggal 18-20 Juni 1812 Pasukan Inggris yang dipimpin Jendral Gillespie menyerbu Istana Yogyakarta dan terjadi pertempuran hebat, namun Pasukan Inggris berhasil menguasai Istana dan memaksa Hamengku Buwono II turun tahta , Kasultanan diserahkan kembali pada Sultan Hamengku Buwono III (putra mahkota), kemudian Oleh Rafless, Sultan sepuh (Hamengku Buwono II) di tangkap dan diasingkan ke Pulau Pinang kemudian dipindah ke Ambon

Pada tanggal 1 Agustus 1812 Pemerintah Inggris memaksa Hamengku Buwono III untuk memenuhi keinginan Pemerintah Inggris , yaitu antara lain :

  1.          Wilayah Kedu, sebagian Semarang, separuh Pacitan, Rembang, Japan, Jipang, Grobogan dan Surabaya menjadi milik Pemerintah Inggris yang diberi ganti kerugian sebesar 100.000 Real per tahun
  2.           Kasultanan Yogyakarta tidak boleh mempunyai  angkatan bersenjata yang kuat, kecuali hanya prajurit-prajurit keamanan Kraton
  3.       Memberikan sebagian wilayah Kasultanan Yogyakarta kepada Pangeran Notokusumo, atas jasa beliau pada Pemerintah Inggris.
Tanggal 17 Maret 1813 Pemerintah Inggris mengangkat serta membangunkan Istana Pangeran Notokusumo sebagai Pangeran Merdiko di bawah Pemerintah Inggris dengan wilayah Kadipaten Paku Alaman dengan gelar Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Paku Alam. Tahun 1815 kekuasaan Inggris di Nusantara diserahkan kembali ke Pemerintah Belanda

Tahun 1820, Bupati Madiun Pangeran Dipokusumo tidak aktif menjalankan roda pemerintahan dikarenakan sakit, maka sesuai tradisi jika penguasa berhalangan dibentuklah perwakilan atau badan perwakilan. Pada waktu itu Patih Raden Tumenggung Tirtoprodjo yang menjadi Pejabat Bupati Madiun. Penerus Trah Prawirodirjo yaitu Raden Ronggo Prawirodiningrat waktu itu belum cukup dewasa

sumber : 
Buku Sejarah Kab Madiun, 1980
Diskusi Grup Kompas Madya / Historia van Madioen
Gambar : Aji Prasetyo


Diskusi Grup Kompas Madya / Historia van Madioen

Aji PrasetyoHISTORIA Van MADIOEN (Petjinta Sedjarah Madioen)
Gambar peta rute perjalanan pasukan Raden Ronggo III hingga ke pertempuran terakhir beliau di Sekaran, Bojonegoro, Desember 1810. Memenuhi pertanyaan Pak Widodogb Sastro di lapak kemarin. Info lebih lanjut menyusul..
Batal SukaBatal Suka · · Hentikan Pemberitahuan · Bagikan · 4 Januari
Anda, Bernadi S Dangin, Andrik Akiramenai, Day Formakanmiesetiaphari, dan 14 orang lainnya menyukai ini.

Bernadi S Dangin Yg bagian tengah kurang jelas, mas..
4 Januari pukul 20:21 · Suka

Aji Prasetyo iya, maaf. saya potret dari buku pake kamera HP
4 Januari pukul 20:24 · Suka · 1

Widodogb Sastro Lho ternyata sekaran bojonegoro to. Cattan sjrh madiun kertosono
4 Januari pukul 20:24 · Suka · 1

Aji Prasetyo Kertosono adalah lokasi terakhir yang disinggah sebelum bergerak menuju Rajegwesi/Bojonegoro.
4 Januari pukul 20:34 · Suka · 1

Haryo Hanurjoyo Mas Aji Prasetyo, itu di peta tersebut warung dan wirasaba? Kalo boleh tahu referensi peta dapat darimana ya mas? Saya sedang mencari missing link silsilah leluhur, menyebutkan kabupaten wirasaba dan kutowarung, tapi saya blum menemukannya
4 Januari pukul 20:39 · Batal Suka · 2

Aji Prasetyo saya masih di kedai. Buku mbok2annya sejarah perang jawa saya taruh rumah, Mas Haryo Hanurjoyo. di buku ke3, khusus apendiks dan peta silsilah kerabat kerajaan yang terlibat dalam percaturan politik kala itu. jika anda mau nitip dicarikan nama tokoh untuk saya petani nanti di rumah?
4 Januari pukul 20:43 · Suka · 2

Bernadi S Dangin Mas Aji Prasetyo, tolong dituliskan urutan kota2 yg dilalui dr Mataram sampe Sekaran, saya penasaran yg ditengah, nggak terbaca krn tulisannya terlipat di tengah.
4 Januari pukul 20:45 · Suka

Aji Prasetyo Siap mas. Mohon sabar menunggu sepulang saya dari kedai
4 Januari pukul 20:46 · Suka · 1

Haryo Hanurjoyo Yg baru saya cari disini adalah krt.ronggo kartoyudho iii bupati kutowarung, krt.purwowijoyo bupati jipang, krt purbokusumo n krt sumodirjo bupati wirosobo. Tapi ini semua eranya sebelum perang jawa mas
4 Januari pukul 20:52 · Batal Suka · 2

Aji Prasetyo kalo sebelum era perang jawa, saya gak janji nemu ya mas. tapi kita coba saja
4 Januari pukul 20:58 · Suka · 2

Didik Karyanto sekaran ada 2.sekaran saradan kekiri itu ada wilayah yg bernama sekaran yg bisa tembus digondang,nganjuk.sekaran yg satu rutenya melalui cepu dan diwilayah bojonegoro dan bisa tembusnke senori-babat-lamongan
4 Januari pukul 21:04 · Suka · 1

Haryo Hanurjoyo Siap mas. Kalopun gak ada tapi nama kota/kabupatennya ketemu itu sudah titik terang mas, seperti.nama kutowarung itu saya gak nemu nama itu sekarang, makanya saya semangat lagi abis liat peta-nya njenengan hehehe
4 Januari pukul 21:08 · Suka · 2

Nikki Six Buku apik men to langka lho kuwi Mas Benardi S Dangin@ mbok di photo copy no kuwi,he..he..pareng opo ora yo ?
4 Januari pukul 21:14 · Batal Suka · 2

Haryo Hanurjoyo Bernadi S Dangin; antara sukowati dan caruban... Ngawi dan maospati mas hehehe...
4 Januari pukul 21:14 · Batal Suka · 2

Aji Prasetyo Nikki Six: jumlah halamannya total 1000 halaman, Lak kemeng tukang fotokopine.hehe
4 Januari pukul 21:26 · Suka · 1

Widodogb Sastro Mas Haryo Hanurjoyo klo yg disebut tumenggung alap2 itu sapa ya? Notosari I ? Ato kyai ageng grabahan? Karo nunggu p Aji Prasetyo he..he..
4 Januari pukul 21:28 · Suka · 2

Aji Prasetyo Widodogb Sastro: sepertinya saya salah dalam menyebut usia Raden Ronggo III saat meninggal. Karena jika beliau lahir tahun 1796, berarti beliau gugur di usia 34 tahun
4 Januari pukul 21:28 · Batal Suka · 2

Widodogb Sastro Oh ya..soalnya saat Ronggo III sedo .anaknya p. Prawirodiningrat masih kecil hingga tampuk bupati di pegang P Dipokusumo. Suwun P Aji Prasetyo tapi 1796 -1810 : 15 th? Mungkin 1776 nggih...
4 Januari pukul 21:33 · Telah disunting · Suka · 1

Didik Karyanto mohon ijin menyela,adakah yg tahu siapakah ronggo panuntun yg disebut macan takeran/si pisau terbang,wilayah tempurnya disekitaran solo-gunung lawu-magetan melawan belanda dan belanda dibuat kewalahan sbb hanya dia yg mampu mengalahkan pasukan marsose/pasukan elit gerak cepat belanda,mohon info kalau ada yg tahu siapakah sebenernya ronggopanuntun tsb
4 Januari pukul 21:34 · Suka · 1

Nikki Six Aji Prasetyo@ yo ora opo-opo tukang photo copyne. ben kemeng . Yen Pean bekenan mohon boleh dicopy mengko tak ijol li biayanya he..he..he..
4 Januari pukul 21:34 · Suka · 2

Aji Prasetyo ya, dan Sentot saat itu masih 2 tahun
4 Januari pukul 21:35 · Suka · 1

Didik Karyanto ataukah ronggopanuntun tsb hanya tokoh fiksi yg sejatinya tdk ada
4 Januari pukul 21:36 · Suka · 1

Bernadi S Dangin Saya justru penasaran nama daerah Tunggul dan siapa saja penguasa wilayah Tunggul tsb, masHaryo Hanurjoyo.
4 Januari pukul 21:37 · Suka · 1

Bernadi S Dangin Saya kurang paham soal kisah Ronggo Panuntun, mas Didik Karyanto.
4 Januari pukul 21:38 · Suka

Widodogb Sastro Pak Didik Riyanto ini apa yg di buat sandiwara radio era 90 an.. Macan takeran dgn psaka kyai gagak lampus? He..he..
4 Januari pukul 21:39 · Suka · 1

Bernadi S Dangin Nti kejadian Arya Kamandanu terulang lagi, pak Widodogb Sastro?
4 Januari pukul 21:40 · Suka

Aji Prasetyo Widodogb Sastro:http://books.google.co.id/books?id=jdH7MX_daRkC&pg=PA12...

The Cultural Ecology of Early Nineteenth Century Javabooks.google.co.id
4 Januari pukul 21:41 · Suka · 2 · Hapus Pratinjau

Didik Karyanto iya....pdhal saya masih SD tp cerita tsb masih membekas dibenak saya sampai sekarang,pertayaan itu sy cari2 jwbnya sampai sekarang kok g terjawab
4 Januari pukul 21:41 · Batal Suka · 2

Widodogb Sastro Wuih buanyak puzle...mumet mas Bernadi S Dangin...pak Haryo Hanurjoyo sy ada silsilah caruban tp tulisannya huruf jawa kuno..pripun niki..
4 Januari pukul 21:44 · Suka · 1

Bernadi S Dangin Pelan2 saja, pak Widodogb Sastro... Nti bakal ngumpul sendiri kok.. Manuk gagak kumpule manuk gagak, jelas nggak kumpul dgn merak..
4 Januari pukul 21:47 · Suka

Didik Karyanto @pak widodo:cerita itu cuma fiksi ya?biar lega...wkwkwkw
4 Januari pukul 21:50 · Batal Suka · 2

Haryo Hanurjoyo Lha itu ada di silsilah saya mas, gagak pranolo n gagak handoko wkkkkkk
4 Januari pukul 21:50 · Suka · 1

Haryo Hanurjoyo Widodogb Sastro: kalo di silsilah saya ni urutannya pb i/pangeran puger>pangeran haryo matahun>krt purwowijoyo> r.notosari
4 Januari pukul 21:53 · Batal Suka · 2

Bernadi S Dangin Menurut mas Didik Karyanto, gimana soal Arya Kamandanu? Fiksi atau non fiksi?
4 Januari pukul 21:55 · Suka

Pecas Ndahe naaaah Kamandanu n Dwipangga
4 Januari pukul 21:56 · Suka · 1

Widodogb Sastro Nah yg kebaca kemarin cuma haryo matahun. Wong blas gag ono sing iso moco
4 Januari pukul 21:56 · Suka · 1

Didik Karyanto arya kamandanu adalah fiksi,hasilnya membikin kacau
4 Januari pukul 21:56 · Suka · 1

Bernadi S Dangin Mpu Tong Bajil sekalian, mas Pecas Ndahe..
4 Januari pukul 21:57 · Suka

Widodogb Sastro Pak Didik Riyanto sy kok tdl berfikir spt itu. Biasanya tetep ada latar nya misl tutur tinular berlatar runtuhnya singosari dsb..
4 Januari pukul 21:59 · Suka · 1

Bernadi S Dangin Maaf, mas Aji Prasetyo, temen2 malah asyiik ngrumpi di lapak ini, . Yg penting have fun, biar terekam memori perlahan2..
4 Januari pukul 22:01 · Batal Suka · 2

Didik Karyanto kenapa pula tdk mengemas pakem yg bila diangkat tdk kalah menarik dan pengetahuan sejarah anak2 seusia saya dulu tdk terkacaukan.
4 Januari pukul 22:02 · Batal Suka · 2

Widodogb Sastro Pripun wau kuthowarung skrg mana? Klo wirasaba : mojoagung
4 Januari pukul 22:06 · Suka · 2

Haryo Hanurjoyo Widodogb Sastro; jadi tertulisnya pb I dgn roro kanastren punya anak haryo matahun, haryo matahun dgn ........ garwa ii (putri adipati mertowongso ponorogo) punya anak purwowijoyo, purwowijoyo dgn .... (putri ronggo kertoyudho) punya anak notosari. Lha titik2 ini missing link mas
4 Januari pukul 22:11 · Batal Suka · 3

Bernadi S Dangin Sejarahpun tak luput dari industrialisasi dan komersil, mas Didik Karyanto. Coba lihat tanyangan sinetron di tv yg berlatar belakang sejarah, misal Kian Santang dll, kadang sangat jauh melenceng dari sejarah aslinya. Lagi2 sejarah hanya sebagai bumbu penyedap, bukan sebagai "main menu".
4 Januari pukul 22:16 · Suka · 2

Didik Karyanto saya setuju dgn mas bernadi.karena td sy nyelo maka silakan dilanjut,matur suwun.
4 Januari pukul 22:22 · Telah disunting · Suka · 1

Widodogb Sastro Pak Haryo Hanurjoyo njenengan trah caruban? Pas sy blusukan di kuncen crb. Menemukan prasasti yg tutup semen, di cungkup prajurit2 mataram, mungkin bisa jd sumber baru ttg caruban.
4 Januari pukul 22:22 · Suka · 2

Aji Prasetyo Bernadi S Dangin: Fiksi dibalut sejarah memang berhadapan dengan resiko tsb. Seperti yang saya coba di "Harimau dari Madiun", di mana tokoh non fiksi yang muncul hanya Sentot.
Yang penting adalah apa misi pesan yang sedang disusupkan dari karya fiksi ...Lihat Selengkapnya

"Harimau dari Madiun" (cuplikan)
Selengkapnya silahkan baca di:http://www.scribd.com/doc/189758357/Harimau-Dari-Madiun-Aji-Prasetyo
Oleh: Aji Prasetyo
Foto: 14
4 Januari pukul 22:24 · Batal Suka · 3 · Hapus Pratinjau

Bernadi S Dangin Menurut saya tidak jadi masalah asalkan tdk menimbulkan efek munculnya nama2 tokoh baru yg kemudian sangat dipercaya bhw dia ada, lalu muncul situs2 (jelmaan) yg dibilang masih ada kaitan dg tokoh baru tsb, parah lagi jika sampai ngotot bahwa tokoh tsb pernah eksis di alam nyata. Jujur, saya kasihan dg mereka2 itu, mas Aji Prasetyo. Sdh gitu nti dceritakan ke anak cucunya, waaahhhh... tambah runyam lagi..
4 Januari pukul 22:29 · Suka · 2

Didik Karyanto pakem harus dimurnikan,sisipan ya bikin kerangka fiksi sendiri.jgn nebeng nama tokoh besar.saya setuju dgn kontrol ketat terhadap pembuatan film2 sejarah.
4 Januari pukul 22:35 · Suka · 1

Aji Prasetyo Bernadi S Dangin: tahun 2007 lalu saya di jakarta ketemu komikus senior, Djair Warni. Beliau cerita suatu saat di warung kopi seseorang bercerita padanya tentang sang legenda dunia persilatan, Jaka Sembung. Si pelanggan warkop itu bersumpah tahu persis...Lihat Selengkapnya
4 Januari pukul 22:37 · Suka · 3

Haryo Hanurjoyo Widodogb Sastro; hubungannya dgn caruban yaitu putra dari notosari, yaitu kartopuro, 2 putrinya menjadi mantu dan cucu mantu dari ronggo kartowiryo (putra dari ronggo kartoyudho) adipati pertama sukowati, yg membantu perjuangan sambernyawa dan mangkub...Lihat Selengkapnya
4 Januari pukul 22:48 · Telah disunting · Batal Suka · 2

Bernadi S Dangin Hahahaaa.... Lha itu lho yg saya maksudkan, mas Aji Prasetyo. Tiwas petentengan krn orgnya nggak mau ngalah, ya sudah, saya bilang iya aja waktu seseorang ngotot bilang bhwa ada petilasannya si Arya Kamandanu.
4 Januari pukul 22:47 · Suka · 2

Setio Hadiwinoto sy hanya bisa nyimak, mlongo... lha wong gak bnyk ngerti sejarah kota kelahiranku...salut buat sedulur2 HvM terutama ki lurahnya....nuwun.
4 Januari pukul 23:29 · Batal Suka · 2

Bernadi S Dangin Pak Setio Hadiwinoto, sy kesulitan dpt dokumetasi Apollo Bioscoop gebouw yg letaknya tdk jauh dr rumah jenengan, mgkin jenengan ada dokumentasinya jaman dulu?
4 Januari pukul 23:31 · Batal Suka · 2

Setio Hadiwinoto sy coba cari nggih mas Bernadi S Dangin...
4 Januari pukul 23:40 · Suka · 1

Aji Prasetyo Bernadi S Dangin & Haryo Hanurjoyo:
Daerah2 yg dilalui Raden Ronggo setelah melarikan diri dari yogyakarta, 20 nov 1810, antara lain(keterangan peta yg saya upload ini):
Prambanan...Lihat Selengkapnya
5 Januari pukul 1:27 · Suka · 2

Aji Prasetyo Sultan HB II mendapat tekanan berat dari Daendels dan Mangkunegaran agar menyerahkan Raden Ronggo utk menerima hukuman. Tuntutan itu dituruti dgn setengah hati demi kepentingan politis.
Dikirimlah pasukan ekspedisi dibawah pimpinan Purwodipuro. Namun...Lihat Selengkapnya
5 Januari pukul 1:46 · Suka · 3

Aji Prasetyo Haryo Hanurjoyo: saya temukan nama KRT Purbokusumo yaitu putera Pangeran Ngabehi yang menikah dengan RA Suratmi, putri kedua sultan HB II dari permaisurinya ratu kencono wulan. RA Suratmi ini saat usia 13 tahun sempat akan dijodohkan oleh sultan dgn Ronggo lll-stlh kematian sang istri,ratu maduretno
5 Januari pukul 3:10 · Telah disunting · Batal Suka · 4

Bernadi S Dangin Madiun - Sentul - Caruban,, Setau saya, Sentul itu sekarang menjadi Kanigoro, letaknya tidak jauh dr bekas istana Wonorejo / Kuncen dan istana Kuthomiring / Wonosari / Demangan. Jika dari Sentul ke Caruban apakah menempuh jalur barat atau timur, mas Aji Prasetyo..
5 Januari pukul 10:39 · Batal Suka · 2

Aji Prasetyo Di peta ini, sentul ada di tengah2 antara madiun pusat dgn caruban. Garis lurus dari madiun ke caruban membentuk kemiringan arah jam 2, dan sentul ada di titik tengahnya.
5 Januari pukul 14:59 · Batal Suka · 3

Bernadi S Dangin Brarti di peta tsb lokasi Madiun masih beristana di Kranggan, krn kl ditarik dr posisi Madiun yg sekarang tidak sesuai, mas Aji Prasetyo.
5 Januari pukul 17:00 · Suka · 1

Bernadi S Dangin Baca ini juga mas Giska..
4 Februari pukul 17:55 · Suka · 1

Shicibukai wah trima kasih pak bernardi,saya sudah ketinggalan diskusinya tp gpp,bs menambah pengetahuan saya
4 Februari pukul 18:01 · Suka · 1